Checkout

Tour Detail

11 HR BHUTAN + AJANTA ELLORA + BODHGAYA


Date of Trip
Guest Person
Price Rp /pax
Total Rp

Contact Information

Guest Information

*Guest name as on ID card/passport/driving license
Same as above detail

Payment Method

Kode Keamanan tidak terbaca? Refresh

By clicking "Process My Order" button I certify the data has been valid identity. I have also read and agree to the Terms & Conditions on this website.

11 HR BHUTAN + AJANTA ELLORA + BODHGAYA

KLIK LINK BAWAH PDF DOWNLOAD

http://setiawisata.com/wp-content/uploads/2024/06/11-HR-BHUTAN-03-Nov.pdf

HARI 01 : DELHI ARRIVAL ( Dinner On Board)
Tiba di Delhi malam, langsung transfer ke hotel. Bermalam di Delhi

HARI 02 : DELHI – AURANGABAD -AJANTA CAVE (B, L, D)
Wisata sehari penuh, bertamasya ke Gua Ajanta. Gua-gua terdiri dari ruang chaitya (kuil) atau vihara (biara) dan para tamu dapat dengan senang hati membocorkan hal ini dalam tur biara-biara Buddha. Lukisan, tulisan suci dan arsitektur sekte Hinayana serta sekte Mahayana dari agama Budha

HARI 03 : ELLORA - DELHI (B, L, D)
Sarapan di hotel, Lanjutkan untuk mengunjungi gua Ellora, Situs Warisan Dunia UNESCO; itu mewakili tiga agama besar, yaitu Budha, Hindu dan Jainisme. Secara keseluruhan ada 34 biara dan kuil di Ellora, milik agama-agama ini. Makan siang. Kemudian Anda akan diantar ke bandara untuk keberangkatan menuju Delhi.

HARI 04: DELHI - TIBA PARO MELALUI UDARA & TRANSFER KE THIMPHU (55 KMS / 1 1⁄2 JAM DRIVE) (B, L, D)
Penerbangan ke Paro adalah salah satu yang paling spektakuler di seluruh Himalaya. Terbang di sepanjang pegunungan Himalaya dari
Kathmandu, perjalanan ini menawarkan pemandangan menakjubkan dan perjalanan turun yang mengasyikkan ke dalam Kerajaan. Hadiah pertama Bhutan,
Saat turun dari pesawat akan terasa udara pegunungan yang sejuk, segar dan bersih. Setelah formalitas imigrasi dan pengambilan bagasi, Anda akan dijemput oleh perwakilan kami, dan kemudian diantar ke Thimphu, ibu kota
Bhutan dalam perjalanan berhenti di Chuzom, pertemuan sungai Thimphu dan Paro. Tiga gaya stupa yang berbeda;Tibet, Nepal, dan Bhutan menghiasi pertemuan ini. Sesaat sebelum mencapai Chuzom, Anda akan melihatnya
meninggalkan TschogangLhakhang, “kuil kuda yang luar biasa”. Ini adalah kuil pribadi, dibangun pada abad ke-15, sebagai hasil kunjungan dari Balaha, kuda yang luar biasa, perwujudan dari Chenrezig, Buddha yang welas asih.
Setibanya di Thimphu, check in ke hotel. Ibu kota Bhutan dan pusat pemerintahan, agama dan perdagangan, Thimphu adalah kota unik dengan perpaduan perkembangan modern dan kuno yang tidak biasa tradisi. Dengan populasi sekitar 90.000 jiwa, kota ini mungkin masih menjadi satu-satunya ibu kota di dunia yang tidak memiliki lalu lintas lampu.
Sore hari jalan-jalan eksplorasi di sekitar Jalan Utama Thimphu dan area pasar. Kunjungi juga Bazaar Kerajinan Lokal,untuk menelusuri contoh seni tradisional terbaik Bhutan. Di sini Anda bisa membeli tekstil tenunan tangan, Thangkha lukisan, topeng, keramik, ukiran batu dan kayu, perhiasan, barang-barang menarik yang terbuat dari bahan lokal.
Bermalam di hotel di Thimphu (Ketinggian 2400m).

HARI 05: THIMPHU – PUNAKHA (75 KMS / 03 JAM BERKENDARA) (B, L, D)
Setelah sarapan pagi di hotel, Berkendara ke Punakha melintasi jalur Dochula (3O8Om). Di Bhutan, jalurnya ditandai dengan sebuah Chorten Bhutan yang besar dan bendera doa. Jalur Dochula menawarkan pemandangan paling spektakuler dari puncak-puncak tinggi Himalaya timur pada hari yang cerah.
Dalam perjalanan, ikuti tamasya jalan kaki singkat ke Chimi Lhakhang (dari hotel berjarak sekitar 15 menit berkendara sampai jalan yang dapat dilalui kendaraan bermotor dan kemudian berjalan kaki dimulai melalui sawah dan desa. Ini total sekitar 1½ jam berjalan kaki, termasuk dua arah). Chimi Lhakhang, terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah, juga dikenal sebagai kuil kesuburan. Dipercaya secara luas bahwa pasangan yang belum memiliki anak dan menginginkan anak, jika mereka berdoa kuil ini, mereka biasanya akan segera dikaruniai seorang anak. Jalan setapak mengarah melintasi sawah menuju pemukiman kecil
dari Pana, yang berarti 'ladang'. Berjalan-jalan melalui desa di dekat kuil akan memberi Anda gambaran langka tentang kehidupan sehari-hari kehidupan dan gaya hidup penduduk desa.
Setelah check in hotel, dilanjutkan mengunjungi Punakha Dzong, sebuah bangunan besar yang dibangun di persimpangan dua sungai. Kota ini merupakan ibu kota Bhutan hingga tahun 1955, dan masih berfungsi sebagai tempat tinggal musim dingin para biksu.
Sore hari dapat dihabiskan dengan menjelajahi desa Punakha yang terletak tepat di tepi sungai.
Bermalam di hotel di Punakha.

HARI 06: PUNAKHA – GANGTEY (85 KMS / 03 JAM BERKENDARA SATU ARAH) (B, L, D)
Setelah sarapan pagi, check out dari hotel & berkendara ke Gangtey melalui Wangdue Phodrang. Di pegunungan di sebelah timur Wangdue Phodrang terletak lembah Phobjikha yang indah, di lerengnya terletak lembah besar biara Gangtey, didirikan pada abad ke-17. Desa Phobjikha terletak beberapa km, di bawah
biara, di dasar lembah. Lembah yang cukup terpencil ini adalah rumah musim dingin bagi burung bangau berleher hitam bermigrasi dari dataran kering Tibet di utara, untuk melewati bulan-bulan musim dingin di iklim yang lebih sejuk. Lembah Gangtey adalah salah satu tempat terindah di Bhutan. Kejutannya menemukan tempat yang begitu luas dan datar lembah tanpa pepohonan setelah pendakian yang sulit melalui hutan lebat ditambah dengan kesan ruang yang luas, dan pengalaman yang sangat langka di Bhutan di mana sebagian besar lembahnya tertutup rapat.
Nikmati Gangtey Nature Trail (Jarak: 5,5 km, Waktu: sekitar 2 jam, Tingkat kesulitan: Mudah).
Jalan kaki yang menyenangkan ini memberikan kesempatan untuk merasakan suasana lembah Phobjikha yang menyenangkan. Dari puncak bukit kecilmenghadap Gangtey Goemba, Anda menuruni bukit melalui padang bunga ke desa Semchubara dan dari sana di sini melalui hutan yang indah dan menuju lembah terbuka. Jalur berakhir di sekolah komunitas setempat setelah melewati chorten dan Khewal Lhakhang.
Bermalam di hotel di Punakha

HARI 07: PUNAKHA – PARO (120 KMS / 4½ JAM BERKENDARA SEKITAR) (B, L, D)
Setelah sarapan pagi, check-out dari hotel dan berkendara ke Paro melalui jalan raya yang indah, dalam perjalanan mengunjungi Kunjungi juga Simply Bhutan, museum dan studio hidup yang merangkum warisan budaya masyarakat Bhutan.
Setibanya di Paro, check in hotel. Setelah makan siang, dilanjutkan mengunjungi Ta Dzong, yang awalnya dibangun sebagai Menara Pengawal,yang sekarang menjadi Museum Nasional. Koleksinya yang luas meliputi lukisan antik Thangkha, tekstil, senjata & baju besi, benda-benda rumah tangga, dan beragam artefak alam dan bersejarah.
Kunjungan Ta Dzong segera dilanjutkan dengan berjalan kaki singkat menyusuri jalan setapak untuk mengunjungi Rinpung Dzong (ParoDzong), artinya (“benteng tumpukan permata”), yang memiliki sejarah panjang dan menakjubkan. Sepanjang galeri kayu berjajar di halaman dalam terdapat lukisan dinding bagus yang menggambarkan pengetahuan Buddha seperti empat orang sahabat, lelaki tua umur panjang, roda kehidupan, pemandangan kehidupan Milarepa, Gunung. Sumeru dan Mandala kosmik lainnya.
Bermalam di hotel di Paro.

HARI 08 : PARO (B, L, D)
Tamasya setelah sarapan ke Biara Taktshang atau Sarang Harimau (sekitar 5 jam berjalan kaki): Ini adalah salah satu yang paling biara-biara terkenal di Bhutan, terletak di sisi tebing 900m di atas dasar lembah Paro.
Dikatakan bahwa Guru Rinpoche tiba di sini dengan menunggangi seekor harimau betina dan bermeditasi di biara ini, itulah sebabnya biara ini disebut ‘Sarang Harimau’. Situs ini telah diakui sebagai tempat paling suci dan dikunjungi oleh Shabdrung Ngawang Namgyal pada tahun 1646 dan sekarang dikunjungi oleh seluruh orang Bhutan setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka. Pada tanggal 19 April 1998 terjadi kebakaran yang mengakibatkan kerusakan parah struktur utama bangunan namun kini permata Bhutan ini telah dikembalikan ke kemegahan aslinya.
Sore hari, kunjungi Kyichu Lhakhang abad ke-7, salah satu dari 108 kuil yang dibangun di Himalaya oleh Raja Tibet, Songtsen Gampo. Pembangunan kuil ini menandai masuknya agama Budha di Bhutan.
Bermalam di hotel di Paro.

HARI 09: BERANGKAT PARO MELALUI UDARA – KOLKATA – GAYA (B, Lunch On Board, D)
Setelah sarapan pagi di hotel, berkendara ke bandara untuk penerbangan menuju Kolkata. Tiba di Kolkata melanjutkan penerbangan menuju Patna. Tiba di Patna melanjutkan perjalanan menuju Gaya. Bermalam di Gaya.

HARI 10 : BODHGAYA DEPARTURE – DELHI (B, D )
Sarapan di hotel. Berangkat menuju bandara untuk keberangkatan menuju Delhi. Tiba di Delhi Anda akan dibawa ke mall untuk berbelanja. Siap Makan Malam Anda akan ditransfer langsung menuju bandara untuk keberangkatan menuju Jakarta. Transit di Singapore

HARI 11 : SINGAPORE – JAKARTA (Breakfast On Board)
Tiba di Singapore, melanjutkan penerbangan menuju Jakarta. SELESAI. TERIMA KASIH. Semoga berjumpa kembali di perjalanan SETIA WISATA berikutnya.

 

 

 

Included Flight Ticket

11 HR BHUTAN + AJANTA ELLORA + B...

BHUTAN
11 HR
Rp / pax

5HR LAND TOUR DANAU TOBA - MEDAN

ACEH & MEDAN
05 HR
Rp 4.000.000 / pax
Included Flight Ticket

8HR SHANGHAI + CHONGQING + YUNYA...

CHINA
08 HR
*Start Rp 20.900.000 / pax

Contact Us

If you have any questions, please contact us.